Beranda » 5 Wanita Paling Jahat dan Kejam se Dunia

5 Wanita Paling Jahat dan Kejam se Dunia

Kita semua cenderung untuk berfokus pada orang-orang jahat di dunia dan melupakan beberapa kejahatan yang benar-benar dilakukan oleh seorang wanita. Di sini kita tidak hanya pembunuh berantai, tapi benar-benar wanita keji yang telah menyebabkan tragedi dalam kehidupan banyak orang. Jadi, tanpa basa-basi lagi, berikut adalah 5 besar wanita paling jahat dalam sejarah.

5. Mary Ann Cotton Lahir: 1832 Meninggal: 1873



Mary Ann Kapas wanita berkebangsaan ingris ini adalah pembunuh berantai, mendahului Belle Gunnes selama tiga puluh tahun. Menikah pada usia dua puluh dengan William Mowbray, ia menetap di Plymouth, Devon, untuk memulai hubungan keluarga. Ia mempunyai lima anak, empat di antaranya meninggal karena 'penyakit lambung dan sakit perut'. Tragedi tampaknya mengikuti mereka, tiga anak yang dilahirkan, tiga anak meninggal. William segera diikuti keturunannya, sekarat dari sebuah 'gangguan usus' pada Januari 1865. Inggris Prudential segera membayar £ 35 dividen, dan pola didirikan. Suami keduanya, George Ward, meninggal karena masalah usus serta salah satu dari dua anak yang tersisa. Kekuatan pers, selalu menjadi kekuatan yang harus diperhitungkan, menyusul Mary Ann. Surat kabar setempat menemukan bahwa ketika Mary Ann bergerak di Inggris bagian utara, ia kehilangan tiga suami, seorang kekasih, seorang teman, ibunya dan selusin anak-anak, semua akan mati perut demam. Dia digantung di penjara County Durham, 24 Maret 1873, karena pembunuhan oleh keracunan arsenik. Dia meninggal perlahan-lahan, algojo menggunakan terlalu singkat drop untuk sebuah 'bersih' eksekusi.

4. Ilse Koch Lahir: 1906; Meninggal: 1967



Die Hexe von Buchenwald" si Witch of Buchenwald, atau "Buchenwälder Schlampe" si Pelacur dari Buchenwald adalah istri Karl Koch, komandan kamp-kamp konsentrasi Buchenwald 1937-1941, dan Majdanek 1941-1943. Mabuk pada kekuasaan mutlak yang diberikan oleh suaminya, ia menikmati penyiksaan dan kecabulan. Terkenal untuknya souvenir dan tato yang diambil dari tahanan yang dibunuh, reputasinya untuk pesta pora yang diterima dengan baik. Setelah membangun arena olahraga indoor pada tahun 1940, dengan nilai 250.000 dicuri dari tahanan, Ilsa dipromosikan menjadi Oberaufseherin atau "kepala pengawas" dari beberapa wanita penjaga di Buchenwald. Dia bunuh diri dengan menggantung diri di penjara wanita Aichach pada 1 September 1967.



Produk lain Nazi solusi terakhir, Irma Grese atau "Pelacur dari Belsen" adalah seorang penjaga di kamp-kamp konsentrasi Ravensbrück, Auschwitz dan Bergen-Belsen. Ditransfer ke Auschwitz pada 1943, (dia pasti telah menunjukkan antusiasme dan dedikasi khusus untuk pekerjaan), ia dipromosikan menjadi Senior Supervisor, peringkat tertinggi ke-2 perempuan dalam kamp, pada akhir tahun ini. Yang bertanggung jawab atas lebih dari 30.000 tahanan perempuan Yahudi, ia menikmati pekerjaannya. Karyanya meliputi; savaging tahanan oleh terlatih dan setengah kelaparan anjing, ekses-ekses seksual, penembakan sewenang-wenang, sadis pemukulan dengan cambuk anyaman, dan memilih prisonersfor kamar gas. Dia menikmati baik fisik dan emosional penyiksaan dan biasanya mengenakan sepatu bot yang berat dan membawa pistol untuk memfasilitasi keduanya.

2. Katherine Knight Lahir: 1956



Wanita Australia pertama yang akan dihukum jangka hidup alami tanpa pembebasan bersyarat, Katherine Knight memiliki sejarah kekerasan dalam hubungan. Dia menumbuk gigi palsu dari salah satu mantan suami dan mengiris leher suami lain delapan minggu-anak anjing tua di depan matanya. Sebuah hubungan dipanaskan dengan John Charles Thomas Harga menjadi pengetahuan publik dengan Kekerasan ditangkap Price Orde yang diajukan terhadap Knight dan berakhir dengan menusuk Knight Harga untuk mati dengan pisau tukang daging. Dia ditikam setidaknya 37 kali, baik depan dan belakang, dengan banyak luka-luka yang menembus organ vital. Dia kemudian berkulit dia dan menundukkan "setelan" dari pintu bingkai di ruang tamu, memenggal kepala dan meletakkannya di mangkuk sup, panggang pantatnya, dan mempersiapkan saus dan sayuran untuk menemani 'panggang'. Makanan dan catatan pendendam ditetapkan outfor anak-anak, untungnya ditemukan oleh polisi sebelum mereka tiba di rumah.

1. Elizabeth Bathory Lahir: 1560; Meninggal: 1614



Countess Elizabeth Bathory dianggap sebagai pembunuh berantai paling terkenal di Hongaria / Slovakia sejarah. Desas-desus telah beredar selama bertahun-tahun tentang gadis-gadis petani hilang; ditawarkan baik pekerjaan yang dibayar di istana, mereka tidak pernah terlihat lagi. Salah satu desas-desus ini sampai ke telinga Raja Mathias II, yang mengirimkan rombongan besar-besaran Castle Csejthe. Para pria ditemukan seorang gadis tewas dan satu sekarat. Lain ditemukan terluka dan yang lainnya terkunci. Menggambarkan kekejaman, yang dikumpulkan dari kesaksian para saksi, termasuk; parah pemukulan atas waktu yang lama, penggunaan jarum, membakar atau mutilasi tangan, kadang-kadang juga wajah dan alat kelamin, menggigit daging dari wajah, lengan dan bagian tubuh lainnya, dan korban yang kelaparan. Korban total diperkirakan berjumlah ratusan yang terjadi lebih dari dua puluh lima tahun. Karena status sosial-nya dia tidak pernah dibawa ke pengadilan tetapi tetap di bawah tahanan rumah di satu ruangan sampai kematiannya. Gagasan bahwa Countess bermandikan darah korban-nya adalah cerita rakyat, dan salah satu dari beberapa hal yang dia tidak lakukan.

sumber: http://haxims.blogspot.com/2009/12/5-wanita-paling-jahat-dan-kejam-se.html


www.gangunik.blogspot.com